Bosan Selama #dirumahaja? Wajar, kok. Saya Juga!

by - 11:24 AM


Bosan Selama #dirumah Aja? Wajar, kok. Saya Juga! - Sudah hampir setangah tahun pandemi COVID19 melanda Indonesia. Siapakah yang masih pada bertahan #dirumah aja? Cung! Saya masih bertahan juga, loh. Dan rasa bosan akut kadang melanda, wajar kan? Ini nih, yang mau saya ceritain di blog kali ini.

Rasa bosan melanda karena selama hampir 6 bulan ini di rumah aja, wajar dong ya? Bagi sebagian orang memang sudah menjalani aktifitas di luar rumah dengan peraturan New Normal. Ya, karena faktor kebutuhan juga, kita harus kerja dan kembali mengejar rejeki di luar sana, kan? Yang tadinya work from home, sekarang sudah pada mulai kerja di kantornya masing-masing seperti suami saya, yang tadinya warungnya tutup, sekarang sudah mulai pada buka. Mall dan tempat-tempat wisata pun sudah mulai buka dan orang-orang sudah mulai berpergian dan berlibur kemana-mana. Ya nggak masalah, liburan dan piknik kebutuhan juga kan, gaes? Hehehe. Yang penting tetap jaga protokol new normal yang sudah dihimbau oleh pemerintah.

Ya, itu bagi sebagian orang-orang. Namun, tak sedikit pula orang-orang yang masih memilih untuk bertahan di rumah aja. Seperti saya.

Menurut saya, saya belum perlu lah kemana-mana karena belum ada keperluan yang mendesak. Kecuali, waktu itu saya pernah ke mall sendirian untuk beli sesuatu yang memang adanya di mall. Itu juga hanya sekali dalam 6 bulan ini dan saya sangat menikmati. Hehehe. Iya, dong. Ke mall sendirian tanpa bawa anak-anak, bebas jalan ke sana kemari, berasa gadis euy! Moment ini hanya bisa terjadi karena pandemi, makanya saya cukup menikmati. Hehehe #nyengir.

Saya seorang ibu rumah tangga, nggak bekerja di luar, hanya menjalani beberapa kegiatan online dari rumah aja sejak dulu. Anak-anak juga sekolahnya di rumah (homeschooling), cuma ikut kursus bahasa Inggris via online karena pandemi, dan kursus berenang yang terpaksa dihentikan sementara lagi-lagi karena pandemi. Tentunya nggak ada alasan yang mendesak untuk saya untuk keluar rumah.

Circle hidup saya sempit banget, rumah, anak-anak, suami, tetangga pun jarang sekali. Rutinitas juga monoton, dan saya orangnya kurang nyaman menjalani hari-hari yang rutinitas yang sama setiap harinya. Akan cepat merasakan bosan. Makanya, saya nggak bisa punya jadwal rutin kayak orang-orang. Masak jam segini, beberes rumah jam segini, jadwal saya random banget. Yang penting beres, ya...hehehe.

Bayangin, dong, gimana rasanya saya menjalani hari-hari rumah aja 6 bulan ini? Ya, walaupun sebelum pandemi saya juga lebih banyak di rumah aja. Cuma, dulu masih ada lah jalan keluar rumah seperti antar anak les bahasa Inggris, antar anak berenang, pulangnya kami mampir nongkrong sekedar makan ice cream, makan-makan di luar, atau kami jalan-jalan ke mall, ke tempat wisata, dan sekarang nggak sama sekali.

Akhirnya, saya harus mencari berbagai macam cara untuk mengatasi rasa bosan yang melanda. Salah satunya, saya mulai nonton drama korea lagi. Hehehe. Selain itu, saya juga aktif berolahraga lagi di rumah, membaca buku, dan lagi nyoba-nyoba bikin jajanan untuk dijual. Sebenarnya, saya juga sedang dalam proses menulis buku solo pertama saya, tapi lagi tersendat karena....mungkin karena kurang kena udara segar. Hehehe, alasan!

Oh ya, untuk urusan belanja pun, semuanya sekarang saya kerjakan via online. Belanja bahan dapur dan bahan makanan mentah via online sama tetangga yang jualan di pasar, belanja kebutuhan rumah juga online di Indomaret Klik.

Lah, kenapa nggak belanja langsung aja sekalian nyari udara segar keluar rumah gitu?

Hmm, saya juga nggak nyaman berada di keramaian musim pandemi gini. Online sudah ngebantu banget, memudahkan, dan harganya juga nggak beda. Itulah lucunya saya, saya memilih untuk tetap bertahan dengan rasa bosan ini.

Tapi, di balik rasa bosan yang melanda saya sehari-hari, tentu saya harus lebih banyak mensyukuri. Alhamdulillah, kami masih punya rejeki untuk bisa belanja bahan makanan, masih bisa belanja untuk memenuhi kebutuhan rumah, masih bisa jajan-jajan, masih sehat wal'afiat, keluarga juga sehat semuanya. ALHAMDULILLAH.

Lalu, apa lagi artinya rasa bosan tadi? Setelah kita menyadari bahwa ternyata rasa syukur yang kita miliki harus lebih besar lagi.

Itulah kenapa saya masih bertahan di rumah. Belum tertarik untuk jalan-jalan ke mana-mana, nongkrong dimana-mana. Apalagi, saya harus bawa anak kalau kemana-mana, kan? Kecuali untuk hal-hal yang mendesak, saya bisa meninggalkan anak-anak di rumah bersama Abinya.

So, buat kalian yang juga masih pada bertahan di rumah aja. Nggak apa-apa. Rasa bosan itu wajar, tapi kita juga dianugerahi akal untuk mencari cara mengatasinya, kan? Kita bisa melakukan banyak hal yang kita sukai, seperti nonton, bikin video, masak-masak, coba-coba jualan online di rumah, bercocok tanam, dan lain-lain.

Kesehatan dan keselamatan kita yang terpenting saat ini. Kalau nggak penting dan nggak mendesak, tetaplah stay at home. Keadaan di luar belum aman, bagaikan air yang tampak tenang, tapi riuh di dalamnya siapalah yang tau?

Keep healthy teman-teman! Semoga pandemi ini segera berakhir... 

You May Also Like

20 comments

  1. Bener banget, rasa bosan pasti akan ada, merangkulnya dan membisikan "jangan lama-lama ya rasa bosan hinggap dalam diri"

    Aku pun pernah berada level bosan, mengikuti badan maunya, bisa diam seharian dikasur, bisa tidur seharian, cukup 2-3 hari abis itu besoknya langsung semangat lagi.

    Kuncinya tetep bersyukur dan menikmati apa yang ada , nikmat sehat dan berkumpul dengan keluarga.

    ReplyDelete
  2. aku masih kerja kantoran mbak, jadi masih nggak terlalu bosan tapi anakku yang di rumah aja tiap hari kasian juga, bosan dia :(

    ReplyDelete
  3. aku sesekali harus tetep keluar rumah mba untuk urusan pekerjaan, tapi ya tetap super waspada dan tertib patuh sama protokol kesehatan lah, jadi lumayan sesekali gak terlalu bosan bisa keluar rumah

    ReplyDelete
  4. rasanya wajar banget yaa ngerasa bosen selama di rumah aja lebih dari empat bulan inii, aku juga kemaren kemaren sempet bosen banget, untung sekarang udah bisa main ke luar hihihi

    ReplyDelete
  5. Iya ya sudah hampir mau 6 bulan pandemi ini, beberapa bulan ini memang gak ke mana-mana tapi akhirnya bosen juga sih sekarang aja berani keluar dan tetap mengikuti protokol memakai masker juga jaga kebersihan diri

    ReplyDelete
  6. Bosan kerap melanda. Baik sebelum adanya pandemi dan sampai saat ini. Paling kerasa memang saat pandemi ini ya bund. 6 bulan cuma lingkup rumah, rumah dan paling pasar.
    .
    Tapi akhir-akhir lebih banyak baca novel dan coba-coba menu masak baru. Sedikit banyak mengkikis rasa bosan. Meski semua kegiatan dilakukan dirumah aja hehehe
    .
    Stay healthy for everybody . . .

    ReplyDelete
  7. Saya termasuk yang tidak full di rumah. Sejak awal ttp WFO Krn kebijakan kantor bgtu. Hanya saja utk hal2 di luar tugas, seprti hiburan dll masih dari rumah saja hehe..

    ReplyDelete
  8. Gak terlalu bosan sih klo sy,,,,yg ptg ad wifi dan netflix mbak....lumayan tau2 ud malam..klo nton suka lupa wktu

    ReplyDelete
  9. Sejak pandemi, saya belum traveling lagi. dibetah-betahin dulu aja deh di rumah. Banyakin kegiatan supaya gak bosan

    ReplyDelete
  10. Sejak pandemi tuh sedi banget kak gak bisa travelling, ga bisa naik gunung, harus banyak menahan diri huf banget pokoknya mah :(( Semoga wabah ini cepat berlalu ya kak

    ReplyDelete
  11. Kalau saya tipe orang rumahan jadi menikmati aja sih gak banyak yg berubah tapi memang kangen traveling mah pasti hehe

    ReplyDelete
  12. Aamiin.... Semoga pandemi cepat berlalu ya Mbak. Saya termasuk yang di rumah saja karena kondisi kesehatan. Tapi bersyukur banget ya, sekarang belanja, dll sudah bisa online. Jadi walaupun bosan, setidaknya kebutuhan pokok masih bisa terpenuhi. Sehat selalu Mbaaaakkk!!!

    ReplyDelete
  13. Saya suka bertahan di rumah selama internet lancar, tapi sejak pendaftaran siswa baru saya justru harus keluar rumah karena bertugas sebagai panitia PPDB

    ReplyDelete
  14. Untuk jalan-jalan saya juga belum tertarik kemana pun mbak, apalagi sekarang sangat meningkat yang terpapar virus. Btw tetap melakukan aktivitas di rumah dan positif ya.

    ReplyDelete
  15. Samaa, Mbaak. Meski sudah masuk masa new normal, saya belum tertarik buat halan2. Masih banyak takutnya untuk ktemu banyak orang.

    ReplyDelete
  16. Iya mbak, saya juga tetap bertahan dinrumah aja,karena memahg ga punya kepentingan apa apa kalau pun keluar.jadi dinikmati saja,

    ReplyDelete
  17. Iya, aku juga udah boseeeenn banget. Tapi alhamdulillah ya masih ada aja aktivitas yang dilakukan, termasuk ikutan webinar. Bayangin aja ya orang yg ga punya akses internet, pandemi gini gimanaaaa cobak. Tapi pasti ada jalan untuk produktif sih apapun caranya asalkan ada niat.

    ReplyDelete
  18. Setuju banget.
    Kalau gak terlalu urgent, memang lebih nyaman di rumah aja. Soalnya kalau di luar, banyak perubahan baru yang harus dilakukan, kalau gak tau, bisa jadi malah bahaya.
    Serem banget bayanginnya.

    ReplyDelete
  19. iyaa..rasa bosan itu pasti ada. Tapi bagaimana pun yaa inilah yang terbaik. Bersabar dulu, agar pandeminya segera berlalu.

    ReplyDelete
  20. mba jul, aku tau kan gak bisa diam dirumah?? hahaha,, tapi keluar rumah diluar kompleks dengan protokol tetap aja aku udah senang banget pas pandemi ini, banyak kebiasaan yang berubah selama pandemi ini, salah satunya masak rutin hehehhe

    semoga kita sehat selalu yah mba.. Aamiinn

    ReplyDelete